Close
Apa Itu Psikologi Konseling?

Apa Itu Psikologi Konseling?

Psikologi adalah studi tentang pikiran dan perilaku. Psikolog mengeksplorasi konsep seperti persepsi, kognisi, perhatian, emosi, motivasi, fungsi otak, kepribadian, perilaku, dan hubungan interpersonal, termasuk ketahanan psikologis, ketahanan keluarga, dan bidang lainnya. Psikologi sebagai praktik, melibatkan berbagai disiplin ilmu seperti psikologi klinis, psikologi perilaku, psikologi lingkungan, psikologi kriminal, psikologi konsumen, dll.

Setiap disiplin ilmu psikologi memiliki serangkaian proses, teknik, standar, dan metodologi yang diterima untuk dipelajari dan diikuti. Ini adalah ilmu terapan, sehingga pengukuran kemajuan secara kuantitatif dimungkinkan.

Di antara sekian banyak jenis psikologi, yang paling kita sadari adalah psikologi konseling. Alasan sederhana untuk keakrabannya, psikologi konseling mencakup berbagai fungsi di seluruh hidup kita.

Psikologi Konseling adalah spesialisasi dalam psikologi profesional yang mempertahankan fokus pada memfasilitasi fungsi pribadi dan interpersonal di seluruh rentang hidup. Spesialisasi memberikan perhatian khusus pada masalah emosional, sosial, kejuruan, pendidikan, kesehatan, perkembangan, dan organisasi.

Beberapa tema pemersatu di antara psikolog konseling mencakup fokus pada aset dan kekuatan, interaksi orang-lingkungan, Psikolog Klinis Dewasa dan Anak Semarang pengembangan pendidikan dan karier, interaksi singkat, dan fokus pada kepribadian utuh.

Anda pergi ke sekolah atau perguruan tinggi, akan ada konselor di sana untuk siswa dan guru juga, atau jika Anda pergi ke organisasi mana pun (bisnis dan non-bisnis), Anda akan menemukan psikolog di sana. Ini adalah orang-orang yang mungkin tidak terbentuk merupakan bagian dari bekerjanya seluruh institusi, namun penting untuk membantu menjaga kestabilan fondasi tempat institusi itu dibangun, yaitu MASYARAKAT.

Pikiran manusia, dari waktu ke waktu membutuhkan perhatiannya sendiri. Mungkin tidak ada perhatian utama (atau mungkin ada satu!) Tetapi bahkan kemudian, beban kehidupan sehari-hari sampai ke pikiran dan kehilangan jalannya. Tugas psikolog konseling melibatkan membantu orang menghadapi masalah ini, besar dan kecil, sehingga orang dapat menjalani hidup mereka dengan mudah.

Dalam beberapa dekade terakhir, psikologi konseling sebagai sebuah profesi telah berkembang dan sekarang direpresentasikan di banyak negara di seluruh dunia. Seorang psikolog konseling, seperti psikolog lainnya adalah seorang profesional terlatih dengan lisensi untuk berlatih. Ada aturan dan pedoman dalam psikologi konseling yang perlu ditaati dan pelanggaran dapat dihukum.

Proses dan Hasil Psikologi Konseling

1. Proses konseling mengacu pada permulaan dan kelanjutan dari suatu konseling. Ini menjawab pertanyaan Bagaimana dan Mengapa.

2. Dua pertanyaan penting yang diajukan adalah, “Mengapa konseling terjadi?” dan “Bagaimana cara melakukannya?”

3. Pertanyaan pertama penting karena memberi kita alasan untuk bertindak. Setelah pertanyaan pertama dijawab, psikolog berada dalam posisi untuk menentukan, bagaimana tepatnya dia harus bergerak maju dalam skenario memberi.

4. Pertanyaan kedua, memungkinkan memetakan jalan yang tepat untuk melaksanakan konseling. Ingatlah selalu, tidak ada dua orang dan karenanya tidak ada dua pikiran yang sama. Keduanya perlu dilihat dan diperlakukan berbeda.

5. Hasil Konseling berbicara tentang pemahaman, efektif tidaknya konseling.

6. Jika konseling terbukti efektif, maka ada kebutuhan untuk memahami dalam kondisi apa itu terbukti efektif dan apakah efeknya bertahan atau tidak.

7. Jika konseling terbukti tidak efektif, maka perlu dipahami mengapa demikian dan apa yang dapat dilakukan untuk membuatnya efektif.

8. Hasil mudah diukur melalui pengurangan gejala, perubahan perilaku, atau peningkatan kualitas hidup. Topik yang umumnya dieksplorasi dalam studi proses dan hasil konseling meliputi variabel terapis, variabel klien, hubungan, dll.

9. Hubungan klien-terapis memainkan peran penting dalam memastikan bahwa konseling efektif. Jika hubungan terganggu atau tidak memuaskan karena alasan apa pun, hasilnya berubah secara drastis.

Kita harus ingat bahwa di sini kita berbicara tentang dua individu. Tidak ada satu, tapi dua pikiran yang terlibat dalam keseluruhan diskusi. Salah satu klien dan psikolog lainnya. Meskipun klien mungkin yang menjadi sasaran proses, psikolog juga terikat oleh berbagai pedoman dan standar yang perlu diikuti secara ketat. Seringkali hal ini menciptakan batasan tak terlihat antara keduanya dan klien mungkin secara tidak sengaja akhirnya menyembunyikan sesuatu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *